Scroll untuk baca artikel
Jasa Website
BREAKING NEWSINVESTASI & BISNIS

Identitas Digital Salah Satu Kunci Keberhasilan Infrastruktur Digital Publik (IDP) Teknologi VIDA Mendorong Peningkatan Inklusi Keuangan dan Ekonomi Digital

Admin Redaksi
16
×

Identitas Digital Salah Satu Kunci Keberhasilan Infrastruktur Digital Publik (IDP) Teknologi VIDA Mendorong Peningkatan Inklusi Keuangan dan Ekonomi Digital

Sebarkan artikel ini
53 / 100

NasionalismeNews.com,Jakarta 30 November 2023 – Kemajuan Infrastruktur Digital Publik (IDP) menjadi semakin krusial seiring berkembangnya teknologi dan peningkatan nilai ekonomi digital di Indonesia. Pembangunan IDP menjadi prioritas utama sebagai enabler produk keuangan guna meningkatkan pertumbuhan ekonomi, kesejahteraan masyarakat, dan inklusi keuangan. Hal ini diperkuat oleh laporan e-Conomy SEA 2022 oleh Google, Temasek, dan Bain & Company, nilai ekonomi digital Indonesia mencapai USD77 miliar pada tahun 2022, dan diperkirakan akan mencapai USD130 miliar pada tahun 2025.

Setidaknya ada tiga hal penting yang menjadi pondasi utama infrastruktur digital yang disediakan bagi publik untuk akselerasi pengembangan ekonomi digital, mencakup sistem digital untuk mengidentifikasi identitas pengguna, proses pembayaran digital dan transaksi keuangan, serta pertukaran data atau informasi.

Sati Rasuanto, Co-founder & President VIDA, dalam Visionary Talk – BFN IFS 2023 “Enabling Digital Public Infrastructure to Accelerate Fintech Innovations and Achiever Wider Outreach” menyampaikan, “Berbicara mengenai IDP, selain payment dan data sharing, identitas digital menjadi salah satu fundamen yang penting untuk kemajuan IDP dan ekonomi digital. Identitas digital diperlukan guna memastikan bagaimana agar pemain yang masuk ke dalam ekosistem itu adalah pemain yang terpercaya, dimana terdapat standar verifikasi tertentu yang sama, aman, dan akurat bagi setiap orang.”

Optimalisasi IDP dapat mempercepat inovasi untuk mencapai jangkauan publik yang lebih luas. Hal tersebut karena, IDP didukung oleh standar atau spesifikasi terbuka yang dapat dioperasikan secara interoperable yang memungkinkan tata kelola transparan dan partisipatif untuk mendorong inovasi, inklusi, dan kompetisi dalam skala besar. IDP juga mampu mengatasi tantangan geografis dan biaya transaksi, sehingga pertumbuhan dapat semakin kuat, inovatif, inklusif, berkelanjutan, serta mencapai jangkauan publik yang lebih luas.

Sebagai pemain teknologi yang mendukung sektor teknologi finansial, VIDA meyakini bahwa ada hal yang perlu dijaga yakni kepercayaan konsumen atau trust. Hasil riset VIDA dengan Katadata Insight Center mengungkapkan bahwa penggunaan identitas digital pada layanan digital terbukti meningkatkan kepercayaan konsumen dengan fungsi menjaga keamanan data pribadi, meningkatkan efisiensi dan akurasi, serta mempermudah dan mempercepat layanan.

Sebagai Penyelenggara Sertifikasi Elektronik (PSrE) yang berinduk di bawah Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo), VIDA menjadi solusi penyedia digital identity yang memanfaatkan otentikasi multi-faktor, tanda tangan digital, dan verifikasi identitas yang aman, mudah, dan juga memberikan kepastian hukum.

Dalam salah satu agenda mini stage di BFN IFS 2023, Ralitsha, Signature Inspiration Specialist berbagi pengalamannya tentang bagaimana VIDA Sign atau produk tanda tangan digital VIDA telah memastikan keaslian dan keautentikan karya intelektualnya. “VIDA Sign berbasis dari Dukcapil e-KTP dan menggunakan otentikasi wajah pada saat penandatanganan dokumen secara digital. Para pengguna tidak perlu khawatir akan kasus pemalsuan dokumen, karena VIDA Sign menjamin keakuratan dan membuat tanda tangan semakin estetik.”

Keterlibatan VIDA dalam Bulan Fintech Nasional (BFN) 2023, bertujuan meningkatkan kesadaran stakeholders betapa pentingnya identitas digital mendorong keberhasilan IDP bagi masyarakat. Selain itu, VIDA bekerjasama dengan AFTECH juga aktif membuat berbagai kegiatan diantaranya AFTECH Goes to Campus UMN, AFTECH Goes to Campus UI, AFTECH Media Clinic, dan AFTECH Fintech Talk. Hal tersebut bertujuan untuk mendorong kesadaran masyarakat di Indonesia akan literasi digital yang berdampak baik pada inklusi keuangan dan ekonomi digital.

Jasa Website

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *